Selasa, 20 Julai 2010

Kerana budak itu.

Hujan lebat. Kami singgah di pekan Putatan untuk mencari makan. Teringin mau makan kueh teow. Tapi Kedai yang di tuju tutup.

Hampa.

Akhirnya kami menjamu selera di Restoran Sri Keningau. Hujan masih lagi lebat. Aku, Jali, Nasir ( sepupu ) dan adik lelaki aku ( Jusli ) masing - masing meng'order' ikut citarasa masing². Aku sudah semestinya nasi kosong + sup tulang + telur mata lembu dadar. Sedap!


Hampir selesai makan. Meja kami didatangi oleh seorang budak lelaki. Mulanya aku hanya menggelengkan kepala. Tanda tidak mahu membeli.

"belilah bah pakcik...1 saja" sambil menunjukkan jarinya dengan wajah yang penuh pengharapan. Jali memandang kearahku. Aku pandang Nasir. Jusli sibuk menjamu nasi goreng yang masih panas.
"berapa satu tu" aku tanya.
"RM 1.50"
"sapa yang buat ?"
" Kakakku "
"sapa kawanmu ni?" aku bertanya lagi sama dia.
" 1 orang " jawabnya

Aku suruh sepupu aku yang beli.

Sempat aku bertanya " ko sudah makan?"
"belum" jawab budak lelaki itu pantas.
"pakcik makan apa tu"...ditanyanya aku sambil melihat ke mangkuk ku yang berisi sup tulang
"sup tulang"
"berapa pakcik beli itu"
"ko mau..?" Belum pun dia bagi jawapan, dia sudah meniggalkan meja kami dan pegi meja sebelah. Niat aku kalau dia mau memang aku suruh dia tapau. Tapi dia sibuk menjual di meja² lain.

Jauh disudut hati aku. Aku tidak senang.

Tidak senang bukan bermaksud dari segi keselesaan sebab makan ku terganggu. Tidak. Tetapi aku melihat betapa dalam usia sekecil itu dia berusaha untuk membantu keluarganya mencari nafkah. 

Ketika kanak² lain seusianya sibuk menonton rancangan katun di tv tetapi tidak bagi dia. Inilah aturan kehidupan yang telah ditentukan olehNya. Semoga dia dan keluarganya diberikan rezeki dan dipermudahkan dalam menjalani kehidupan. Rezeki ada dimana². Kita perlu berusaha untuk mendapatkannya.

Anak mataku mengikuti pergerakkan budak itu. Dia menjual dari meja ke meja. Aku perhatikan setiap meja yang dia singgah. Pasti ada saja yang membelinya. Bakul jualan yang penuh hanya tinggal 2 atau 3 bungkus saja yang belum terjual.

Selesai makan. Aku menuju ke halaman kedai. Mengintai keberadaan budak itu. Dia hilang dari pandangan.

Budak itu mengingatkan aku pada kehidupan ku yang dahulu. Begitulah aku.

Syukur alhamdulillah. Semuanya telah berubah. Semoga hari - hari yang mendatang akan memberikan kebaikan dari hari² yang sebelumnya dan begitulah untuk hari² seterusnya.

Semoga aku tidak lupa diri selagi aku bernafas dimuka bumi ini.

1 ulasan:

Ask berkata...

Salam..
Sedih rasanya..
Mudah-mudahan budak tu di beri kesenangan di hari kelak olehNYA..