Sabtu, 4 Disember 2010

Yang ku rasa kini...

 | sekadar gambar hiasan |

Aku menarik nafas sedalam - dalamnya. Dan ku hembus perlahan. Satu cara untuk aku mententeramkan diriku. Perlahan jari jemariku menekan key board.

Saat aku ingin mula menaip. Ada saja yang mengganggu fikiranku.

Jauh disudut hatiku berharap agar entri kali ini tiada yang akan terasa hati. Tiada yang akan makan hati. Aku hanya menulis apa yang aku rasai. Dan seandainya cerita ini sama dengan jalan hidup kalian. Mungkin itu hanyalah kebetulan. Tiada niat atau maksud untuk mengaibkan sesiapa.

Apa yang terbuku dalam hatiku saat ini adalah hasrat untuk aku melupakan sesuatu yang sememangnya mengganggu emosi aku sejak kebelakangan ini. Tapi bagaimana bisa aku melakukannya sedangkan dia selalu ada. Bukan bermaksud ada disampingku cuma dia selalu ada dibenak fikiranku. 

Benar. 

Kita tidak perlu untuk mengambil masa yang lama untuk mengenal sesorang itu. Tapi seluruh jiwa raga kita akan mengambil masa yang lama untuk melupakannya. Aku mencuba sedayaku agar aku bisa melakukannya. Dan aku juga tahu sememangnya aku bisa untuk melupakan semua itu. Cuma aku perlukan waktu.

Tapi ...

seandainya aku berjaya untuk melupakan dia dari kehidupanku

Bagaimana jika dia muncul semula.

Aku menarik nafas sedalam - sedalamnya. Ku hembus perlahan. Aku rebahkan diri di sofa. Fikiranku melayang entah kemana. 

Terlelap seketika. Alangkah bahagianya jika ini hanyalah sebuah mimpi yang akan hilang dan pergi sebaik saja aku terjaga.

Tiada ulasan: